Pages

Monday, November 29, 2010

Nota Hati Seorang Perempuan

Assalamualaikumأ
Entah angin apa yang membuai hari ini, membuatkanku begitu berani untuk mencoretkan sesuatu untuk dirimu yang tidak pernah kukenali. Sebenarnya aku tidak pernah berniat untuk memperkenalkan diriku kepada sesiapa. Apatah lagi meluahkan sesuatu yang hanya kukhususkan buatmu sebelum tiba masanya. Kehadiran seorang lelaki yang menuntut sesuatu yang dijaga rapi olehku selama ini semata-mata buatmu. Itulah hatiku dan cintaku, membuatkanku tersedar dari lena yang panjang. Ibu telah mendidikku semenjak kecil agar menjaga maruah dan mahkota diriku kerana Allah telah menetapkannya untukmu suatu hari nanti. Kata ibu, tanggungjawab ibubapa terhadap anak perempuan ialah menjaga dan mendidiknya sehingga seorang lelaki mengambil alih tanggungjawab itu dari mereka. Jadi, kau telah wujud dalam diriku sejak dulu lagi. Sepanjang umurku ini kututup pintu hatiku daripada mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu membelakangimu. Aku menghalang diriku dari mengenali mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu mengenali lelaki lain selainmu, apatah lagi memahami mereka. Kerana itulah sedaya kudratku yang lemah ini membatasi pergaulanku dengan bukan mahramku. Aku lebih bersifat perumahan kerana rumah itu tempat yang terbaik buat seorang perempuan. Aku sering sahaja berasa tidak selamat diperhatikan lelaki. Bukanlah niatku menyangka buruk terhadap mereka, tetapi lebih baik aku berjaga-jaga kerana contoh banyak di depan mata. Apabila terpaksa berurusan dengan mereka, akan ku buat expressionless face dan cool. Akan ku palingkan wajahku daripada lelaki yang asyik merenungku ataupun cuba menegurku. Seboleh-bolehnya aku melarikan pandanganku daripada ajnabi kerana pesan Sayyidatina Aisyah :Sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan dipandang. Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apa guna aku menjadi idaman ramai lelaki sedangkan aku hanya boleh menjadi milikmu seorang.

Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang boleh dimiliki sesuka hati. Aku juga tidak mahu menjadi punca kejatuhan seseorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat kuberikan. Bagaimana akan ku jawab di hadapan Allah kelak andai disoal? Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi? Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain. Aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki kelemahan dan menghias peribadiku kerana itulah yang dituntut Allah. Kalau aku inginkan lelaki yang baik menjadi suamiku. Aku juga perlu menjadi perempuan yang baik. Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak ku nafikan, sebagai remaja aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun, setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahawa aku perlu menjaga perasaan itu kerana ia semata-mata untukmu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi lebihan lelaki lain. Lelaki itu berhak mendapat kasih yang sebenar, bukan yang telah dibahagi-bahagikan.

Diriku yang sememangnya lemah ini diuji Allah apabila seorang lelaki secara tidak sengaja mahu berkenalan denganku. Aku secara keras menolak, berbagai dalilku dikemukakan, tetapi dia tidak mahu mengalah. Lelaki itu tidak hanya berhenti di situ. Dia sentiasa menghubungi dan menggangguku. Aku berasa amat tidak tenteram, seolah-olah seluruh hidupku yang ceria selama ini telah dirampas dariku. Aku tertanya-tanya adakah aku berada ditebing kebinasaan. Aku beristighfar memohon keampunan-Nya. Aku juga berdoa agar dia melindungi diriku daripada sebarang kejahatan. Kehadirannya membuatkan aku banyak memikirkan dirimu mu. Kau kurasa seolah-olah wujud bersamaku. Di mana sahaja aku berada, akal sedarku membuat perhitungan denganmu. Ku tahu lelaki yang melamarku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hati, woman intuitionku yang mengatakan lelaki itu bukan kau.

Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku ini untuk memilih berlian sedangkan aku hanya sebutir pasir yang wujud di mana-mana. Tetapi aku juga punyai keinginan seperti gadis lain, dilamar lelaki yang bakal dinobat sebagai ahli syurga, memimpinku kearah tuju yang satu. Tidak perlu kau memiliki wajah seindah Nabi Yusuf A.S yang mampu mendebarkan jutaan gadis untuk membuatku terpikat. Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Luh Mahfuz, Allah pasti mencampakkan rasa kasih di dalam hatiku, jua hatimu kali pertama kita berpandangan. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan kau zahirkan perasaanmu itu kepadaku kerana kau masih tidak mempunyai hak untuk berbuat begitu. Juga jangan kau lampaui batasan yang telah ditetapkan syara. Aku takut perlakuanmu itu akan memberi impak yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak. Permintaanku tidak banyak, cukuplah dirimu yang diinfak seluruhnya pada mencari redha Ilahi. Aku akan berasa amat bertuah andai dapat menjadi tiang seri ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Ilahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, menghulurkan tanganku untuk berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan ku kesat darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itulah impianku. Aku pasti berendam airmata darah andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu padaku. Bukan itu yang aku impikan.

Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu. Kerana dengan mencintai Allah kau akan mencintaiku keranaNya. Cinta Allah itu lebih abadi dari cinta insan biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga. Aku juga tidak ingin dilimpahi kemewahan dunia. Cukuplah dengan kesenangan yang telah diberikan ibubapaku dulu. Apa guna kau menimbun harta untuk kemudahanku sekiranya harta itu membuatkan kau lupa pada tanggungjawabmu terhadap agamamu. Aku tidak akan sekali-kali bahagia melihatmu begitu. Biarlah kita hidup di bawah jaminan Allah sepenuhnya. Itu lebih bermakna bagiku.

Wassalamأ
ehsan:http://blogs.muxlim.com/al_fahani/luahan-hati-seorang-wanita/

Sunday, November 21, 2010

Wanita Solehah

Wanita solehah
Tuturnya tidak terlalu manja
Bicaranya penuh hikmah
Tidak semua perlu diluahkan
Jika bermanfaat dikongsi
Kadang-kadag disangka sombong
kadang-kadang dibiarkan sendiri
Bukan semua memahami
Bersabarlah wahai hati
Pandangan kekasihMu lebih hakiki
Bukan pandangan manusiawi
Apatah lagi ajnabi
Tetapkan pendirian diri
Rasulmu pembimbing diri
Tuhanmu sentiasa di sisi

Wanita solehah
Sifatnya tegas dalam lembut
Tidak menurut nafsu
Biar iman memandu
Setiap bisikan
Membawa kemungkaran
Sangat dijauhi
Hati-hati wahai hati
Jangan mudah terpedaya
Kerana engkau diciptakan
Untuk pemilikmu yang hakiki
ALLAH...

Wanita solehah
Hatinya bukan untuk dikongsi
Dengan manusia kecuali suami
Hatinya sentiasa mencari
Erti hidup hakiki
Hatinya sentiasa memburu
Cinta Allah dan Rasul
Kerna Engkau pencipta
Kerna Engkau Pelengkap
Ya Allah
Setiap langkah kaki
Setiap deru nafas
Biarkan
Hanya untukMu

-Syamil Iman-
21 Nov 2010
Soul B.S. Kajang

Sunday, November 14, 2010

2 "Teman Baru"

Jangan terkejut dengan tajuk post ni. "Teman baru" ana bukanlah manusia tetapi adalah buku yang baru dibeli. Buku-buku ini memang menjadi idaman sejak dulu lagi. Bila ada depan mata tak sabar pula nak beli. Dapat pula harga diskaun special untuk ana saja. Alhamdulillah.....

Buku yang ana beli...
1) AL-WAFI Syarah Kitab Arba'in An-Nabawiyah
Buku ini memang menjadi idaman sejak ana terjumpa di library UKM dulu. Tapi susah nak cari kat luar. Ana dapat beli dengan harga RM26.00 sahaja selepas diskaun 15%. Tahan lama sebab hard cover dan ringan untuk dibawa ke mana sahaja.
Isinya memang mudah difahami dan menyentuh jiwa. Sesuai untuk memahami lebih mendalam hadith-hadith 40 Imam Nawawi. Setiap perbahasan hadith akan disokong dengan dalil-dalil yang mantap. Seolah-olah membaca Tafsir Fi Zhilal pula...

2) SINERGI
Buku ini pun dah lama ana cari juga. Waktu mula ana jumpa hanya di internet. Bila nak beli selalu ada halangan dari segi masa dan kewangan. Bila dah jumpa lagi sekali dapat pula diskaun 10%.  Kisah yang sangat menyentuh hati. Apabila mendalami isi ceritanya,seringkali ana teringat ukhuwah yang terjalin dengan akhawat sejak mula mengenali tarbiyah. Ukhti..apakah kesinambungan ukhuwah ini sama seperti yang diceritakan dalam buku ini?


Bagi ana,bila membeli sesebuah buku,pastikan isinya berkualiti dan bermanfaat. Ana tidak akan menelaah isi buku tersebut sampai habis(kecuali novel). Ana hanya study content dan akan baca  isi tajuk yang ana betul-betul nak faham. Yang lain ana akan baca ketika ada masa lapang atau bila ana nak cari bahan untuk menyampaikan. Barulah ana rasa tak bosan untuk baca buku yang sama. Bagi sesetengah orang,bila saja membeli buku terus akan dibaca sehingga habis. Gaya pembacaan setiap orang berbeza. Terpulang mengikut citarasa masing-masing. Asalkan jangan jadikan buku sebagai hiasan sahaja di dalam rak sehingga satu masa ia akan berhabuk seperti lapuknya mutiara ilmu yang tersimpan tanpa dikongsi. Ustaz Hasrizal kata,hidup untuk memberi,jika ingin memberi kita perlu memiliki. Maka,untuk memberi dan berkongsi ilmu,cubalah untuk memiliki seribu satu ilmu Allah di atas dunia ini.

p/s=Stok buku ini masih ada lagi. Kalau nak pesan boleh lagi..Just contact me...

Monday, November 1, 2010

Sama tidak serupa

Dengan lafaz yang Maha Agung,Bismillahirrahmanirrahim,ana memulakan bicara.
 
Pernahkah anda melalui dua pengalaman yang sama pada waktu berbeza? Apakah persepsi awal anda? Pada mulanya mungkin akan senang dan gembira. Perhatikanlah situasi ini.

Anda disuruh teman serumah memasak di rumah teman. Anda berasa itu perkara yang senang bagi anda kerana anda memang tukang masak profesional tak bergaji di rumah.Sebut saja resepi apa,semuanya dalam tangan. Tanpa disangka bahan-bahan yang disediakan teman serumah tidak menepati citarasa atau standard masakan anda di rumah. Anda mempunyai pilihan sama ada meneruskan memasak dengan bahan yang sedia ada atau mencari bahan-bahan tambahan di kedai jika ada. Susah juga nak fikir kerana persoalannya bukan susah buat tetapi buat kerja yang remeh. Akhirnya perkara sekecil ini yang membuat anda runsing dan tension. Masakan pun cincai saja. Jika tidak sedap mungkin boleh beri alasan ini masakan orang bujang.

Itu juga yang ana alami sekarang di tempat kerja baru. Pengalaman bekerja dengan kedai buku sebelum ini meyakinkan ana bahawa kerjanya mudah saja. Hanya duduk jaga kaunter,jaga kebersihan kedai dan layan pelanggan. Tetapi sebenarnya suasana di tempat kerja baru sangat berbeza.Sama tidak serupa.

Menganggap semuanya sama

Persepsi ini yang menyusah kan ana sebenarnya. Bila kita tidak bersedia menghadapi seribu satu kemungkinan malah menganggap semuaya sama seperti dulu,,kita mungkin akan mengalami seribu satu kesusahan. Jangan anggap kita sudah mahir atau pandai buat kerja walaupun kita tahu kita ada kemahiran,tetapi bersiap sedia dengan menganalisis situasi baru. Ketika bekerja di tempat dulu hanya guna kalkulator saja untuk kira. Mudah dan cepat kerana sudah biasa. Tapi kini guna mesin kira-kira. Mula-mula belajar memang rasa senang tapi bila tersalah tekan,maka tersalah kira. Ditambah dengan cuak,kelam-kabut. Ini yang terjadi pada ana hingga sekarang(saat menaip post ini).Kalau melibatkan duit orang jangan pernah ambil mudah. Satu pengajaran untuk ana hari ini supaya lebih berhati-hati. Mungkin kita tidak sengaja atas kecuaian kita,jadi ia boleh dielakkan dengan lebih bersedia menghadapi pelbagai kemungkinan.

Kesilapan itu ujian Allah
Selepas mengetahui kecuaian sendiri,terdetik dalam hati, ujian apakah yang Allah beri ini? Adakah ana membelakangkan Allah dalam setiap keputusan,atau adakah ana banyak lalai dari mengingatiNya ketika bekerja? Sebuah tasbih dari jaket  terus di capai lalu hati beristighfar. Kesilapan ini ujian dari Alah. Mungkin pagi tadi aku kurang beristighfar. Mungkin aku kurang bertawakal kepada Allah sebelum memulakan kerja. Dan seribu satu kemungkinan hinggap di kepala ana. Argh..runsing sungguh hati ini.


Jangan meremehkan solat
Langkah diatur ke surau. Menghadap Ilahi dengan hati yang kacau. Buangkanlah semua masalah-masalah dan hal dunia. Inilah waktu untukku betul-betul menghadap dan mengingatiNya.

Ketika baginda ditimpa ujian,Rasulullah pernah berkata kepada Bilal:
"Wahai Bilal,kumandangkan azan(salat) dan agar kita bisa istirehat dengannya."

Bilamana kita diuji,JANGAN sesekali meremehkan solat.

"Hai orang-orang beriman,jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu,sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar." (2:153)



Alhamdulillah. Tenang juga hati ini akhirnya. Bila hati semakin tenang,akal akan jernih memikirkan tindakan yang diambil untuk menyelesaikan masalah.
Semoga segala kekusutan akan terlerai esok.
Semoga hari-hari yang ku jalani esok akan lebih bermakna
Semoga aku lebih dikasihiMu dan hamba-hambaMu.
Semoga aku lebih dekat denganMu atas ujian ini.
Amin...

Sama tidak serupa
Setiap episod baru kehidupan tidak akan SERUPA dengan sebelumnya. Itulah jalur kehidupan yang Allah warnakan bagi setiap insan. Hanya kita sahaja sebagai hambanya yang masih belum bersedia dengan perancanganNya. Peringatan untukku dan dirimu.

Monday, October 25, 2010

Buat mereka yang menghadapi exams


Bismillahirrahmanirahim..
Buat semua calon-calon PMR dan SPM,
Students UKM,
Akhawat yang dikasihi,
Adik Fara Nabila,
Selamat menghadapi peperiksaan,
Semoga Allah mengiringi usahamu,
Jangan pernah putus asa
Apatah lagi mengeluh
Kerana engkau diciptakan
Untuk bersyukur padaNya

Doa memohon hati yang bersih

اللَّّـهُمَّ إنِّي أَعُوذُبِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالكَسَلِ، وَاْلجُبْـنِ وَالبُخْلِ، وَالهَرَمِ، وَعَذَابِ الْقَـبْرِ، اللَّّـهُمَّ آتِ نَفْسِي تَقْوَاهَا، وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا، أَنْتَ وَلِيـُّهَا وَمَولاهَا، اللَّّـهُمَّ إِنِّي أَعُوذُبِكَ مِنْ عِلْمٍ لا يَنْفَعُ، وَمِنْ قَلْبٍ لا يَخْشَعُ، وَمِنْ نَفْسٍ لا تَشْبَعُ، وَمِنْ دَعْوَةٍ لا يُسْتَجَابُ لَهَا

Ya Allah, sesungguhnya kami memohon perlindunganMu dari kelemahan, kemalasan, sifat pengecut, kedekut, nyanyuk dan azab qubur. Ya Allah, berikanlah ketaqwaan kepadaku dan sucikanlah ia, kerana Engkaulah sebaik-baik Tuhan yang menyucukan , Engkau pelindung dan memeliharanya. Ya Allah, aku memohon perlindunganMu dari ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyuk , nafsu yang tidak puas dan doa yang tidak dikabulkan

Keterangan dan petua beramal
Al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah menjelaska dalam kitab al-Wabil al-Sayyib, bahawa Ibn Abbas berkata hati yang bersih diperolehi dengan melakukan perkara-perkara yang baik. Perkara kebaikan yang kita lakukan menyebabkan muka bercahaya,hati dikurniakan Nur,kesihatan tubuh badan, rezeki yang luas dan dikasihi rang lain. Sebaliknya kerja-kerja jahat yang dilakukan mengakibatkan muka hilang serinya, hati diselubungi noda, badan menjadi lemah, rezeki menjadi sempit dan dibenci manusia.

Sumber dari Doa dan Zikir Harian-Ustaz Zahazan

Sunday, October 17, 2010

Cerpen :Engkau memang cantik-part 2

Waktu zaman persekolahan Iman sangat aktif dalam persatuan pidato. Juara pidato peringkat kebangsaan menjadi kepunyaannya selama dua tahun berturut-turut. Sebagai Timbalan Pengarah Kelab Pidato,memang banyak kerja perlu dibuat bersama dengan pengarah kelab pidato,Umar Tarmizi. Keakraban yang terjalin menjadikan mereka sangat rapat sebagai sahabat. Masing-masing menyimpan perasaan tapi belum diluahkan.

"Iman,kalau Iman dapat sambung belajar,jangan lupakan abang. Manalah tahu kita dapat belajar tempat yang sama bolehlah kita jumpa"

Iman terdiam seketika memikirkan jawapan.

"Ok. Boleh saja. Insya Allah"

Cerpen:Engkau memang cantik-part 1

Suasana semakin gelap di langit menandakan siang semakin menutup tirainya menunggu malam menggantikan diri. Maha suci Allah yang menciptakan semuanya megikut peredaran waktu. Teringat kembali pemandangan indah di Bukit Merah Laketown Resort ketika bersama famili pada hari keluarga anjuran tempat kerja abah. Ketika itu aku berumur 8 tahun sangat rendah untuk melihat langit yang tinggi. Ku panjat jongkang-jongket dan perkataan pertama aku ungkap ialah"cantiknya...matahari nak naik la akak!" Masa tu zaman budak-budak. Sekarang hanya kenangan tersimpan rapi di kotak igatan. Kalaulah kakak masih ada disisiku.

"Sudahlah...jangan difikir sangat masalah itu. Inikan ujian Allah.." Terngiang-ngiang kata- kata kakak. Memang dari dulu aku rapat dengan kakak. Seorang gadis yang sopan-santun dan matang berfikir. Selalu menjadi tempat bermanja dan tempat rujukan. Almaklumlah aku kan satu-satunya adik bongsu kakak.

"Iman kena jadi perempuan yang mejaga maruah ye."
"Macam mana tu kak? Tak fahamla. Iman kan tak buat perkara yang bukan-bukan."
Kakak senyum seketika dan sangat sabar melayani kerenahku.
"Menjaga maruah itu bukan saja tidak buat perkara bukan-bukan dik. Iman seorang perempuan muslimah,harus menjaga maruah sebagai seorang perempuan dan sebagai muslimah. Jaga pergaulan,jaga percakapan,jaga akhlak dan yang penting sekali...."
"Jaga hati. Betul tak kak?"
"Betul tu. Pandai pun adik akak. Hm...ni ada satu hadiah untuk iman. Tapi iman kena janji dengan akak iman akan buka hadiah ni bila iman sudah bersedia untuk berubah."
"Berubah jadi macam kakak ke?"
"Hm.tak.. Bila Iman sedia berubah kerana Allah."
Aku lihat bungkusan merah hati dengan penuh ceria.
"Terima kasih kak..kak..AKAK!!! Mana akak? Jangan pergi kak.."



Wednesday, October 6, 2010

Cerpen: Harapan

Dua orang sahabat bertemu setelah sekian lama berpisah di sebuah restoran limau nipis yang terkenal di Bangi.
"Mungkin dia sudah berkeluarga dan mendapat kerja yang lebih bagus dari aku. Beruntung kau Husna.."  Aliya cuba meneka-neka dalam hati.

Monolog Husna pula
"Mungkin dia sudah berkahwin dan mendapat anak yang comel. Hm..almaklumlah orang yang cantik selalunya jodoh cepat. Mungkin dia dapat suami yang caring dan penyayang. Tak macam aku,belum bertemu jodoh lagi. Hai..bilalah nak sampai waktunya..kerja pun macam tu juga..."

Kedua-dua sahabat ini saling meneka-neka nasib kawannya dalam perjalanan ke restoran.
"Assalamualaikum,ni Husna kan? Ingat aku lagi tak? Aliya..."
"Waalaikumsalam,Aliya...macam dulu jugak,tak berubah muka kau. Makin cantik. Tak bawa suami ke?"
"Engkau pulak makin bergaya aku tengok. Mesti kerja hebat ni. Betul tak?"

Masing-masing terkedu terdiam sementara tangan  sedang bersalam. Menggelamun sebentar memikirkan cerita apa yang bakal dipersembahkan kepada sahabat lama mereka ini. Kalaulah mereka tahu cerita sebenar.....

Monday, October 4, 2010

Kerja..open house...walimah...

Salam aidlfitri untuk yang sedang membaca. Tiba-tiba teringat pesanan seorang akhwat sebelum berpisah,"update blog!".  Tergerak hati untuk menulis sesuatu sekadar berkongsi.

Hari ini hari terakhir ana praktikal di sebuah syarikat di kajang. Lega hati tak terkira. Kenapa? Hm..biarlah rahsia dan tidak sesuai untuk dikongsi. Ahad lepas beraya di MT dan BD. Jazakillah kak Soba kerana sudi bawa saya jalan-jalan. Untuk ahli-ahli MT dan BD,masakan antunna memang sedap. Alhamdulillah kenyang..
 Hari Sabtu pula ana berkonvoi ke seremban untuk memenuhi undangan rumah terbuka syira. Jazakillah pada Syira dan Hifa kerana melayan kerenah kami yang banyak kerenah. Layanan special tau. BBQ kami dihantar ke meja berbanding orang lain ynag terpaksa beratur menunggu.  Alangkah indahnya jika saat itu dapat dikongsi bersama akhawat lain dan mad'u  ke rumah syira. Pasti lebih meriah ditambah pula ibu Syira yang tak kenal penat melayan kami dan tetamu-tetamu lain. Seminggu sebelum itu, memang dah plan untuk ke majlis perkahwinan rakan sekolah ana. Sejak habis SPM tak pernah langsung jumpa memandangkan dia belajar di Mesir. Pejam celik bila berjumpa dia sudah berkahwin. Rasa seperti masa berlalu dengan cepat. Rasaya bagai baru semalam kami  mengucapkan salam perpisahan selepas exam paper last SPM. Dialah yang memecah rekod menjadi orang pertama berkahwin dahulu di antara kami. Subhanallah,sungguh cantik aturan Allah yang mengatur hidup hambaNya agar tidak dibiarkan leka dengan dunia ini. Rasanya belum terlewat untuk ana ucapkan 'Selamat Pengantin Baru' untuk sahabatku, Raja Suhaili & Mohd Atif. Semoga kalian bahagia dan beroleh  keluarga yang sakinah,mawaddah wal rahmah!




Wednesday, September 22, 2010

Salam Aidilfitri

Salam aidilfitri untuk semua...
Syamil iman ingin mohon maaf pada semua dari hujung kaki hingga hujung rambut....
Syamil iman mengundur diri dari menulis  blog buat sementara waktu..
Syamil iman ingin berehat dan tenangkan fikiran sebentar...
Dalam fikiran ini dah banyak idea untuk diterjemahkan
Namun tidak berjaya...
Tak tahulah nape....
Beberapa peristiwa berlaku pada diri dan sekeliling untuk syamil iman berfikir semula
Hingga hilang feeling untuk menulis di blog...
Doakan syamil iman yer....

Tuesday, September 7, 2010

Sebelum pergi

Bismillahirrahmanirrahim...
Alhamdulillah,syukur pada Allah tak terhingga...
Detik-detik terakhir Ramadahan,ramai yang fikir nak balik kampung,nak kemas rumah,buat kuih....
Bagaimana pula persiapan menghadapi 11 bulan yang akan datang?
Adakah sudah cukup ibadah sepanjang ramadhan ini?
Belum lagi..
Ramadhan masih berbaki lagi...
Jadi jangan sia-siakan penghujung Ramadhan dek kerana ghairahnya nak sambut raya...
Tetaplah teruskan qiamullail...
Istiqamahlah seperti awal-awal Ramadhan
Semoga ana dapat merasai sesuatu untuk diri...
Sebelum Ramadhan pergi...
Ya Allah..temukanlah ana dengannya.....

Sedihnya Ramadhan nak pergi...
Pesta-pesta ibadah akan tinggal kenangan...
Akan tiada lagi orang-orang mengimarahkan masjid dengan i'tikaf....
Tidur di masjid berbantal lengan....
Sahur beramai-ramai...
Bangun qiamulail sama-sama...
Hanya segelintir yang masih seperti dulu...

Thursday, September 2, 2010

6 Tips untuk memotivasi diri memburu Lailatul Qadar

1.Sediakan diri kita untuk menghidupkan malam dengan ibadah, sejak daripada waktu siang lagi.

Kurangkan atau jauhkan diri daripada membuat perkara yang sia-sia. Perbanyakkan amalan yang mendekatkan diri dengan Allah seperti zikir dan tadarus Al Quran. Tidur sebentar (khailullah) pada waktu siang dengan niat untuk memudahkan kita bangun di malam hari. Apabila persediaan dimulakan bermula di siang hari lagi, maka dengan izin dan rahmat kasih sayang Allah swt, Dia akan permudahkan kita untukbangun tahajud kerana niat telah pun dipasang sejak di awal hari lagi.

2.Baca buku yang mengandungi kelebihan-kelebihan Lailatul Qadar.
Seelok-eloknya, bacakan buku ini kepada orang lain. Dan sekiranya tidak, bacalah dengan suara yang agak kuat untuk diri sendiri. Lebih banyak kita yakin terhadap janji-janji Allah dalam sesuatu amalan, maka semakin kuatlah diri kita untuk menanggung segala kesusahan sewaktu menjalani ibadah tersebut.

3.Ceritakan kepada orang lain mengenai kelebihan-kelebihan Lailatul Qadar.
Selitkan dalam perbualan harian kita tentang kisah-kisah kelebihan Lailatul Qadar. Ceritakanlah kelebihan malam ini kepada orang lain, meskipun kita sendiri masih belum mempunyai kekuatan untuk bangun tahajud di tengah malam. Mudah-mudahan, dengan banyaknya kita menceritakan / mendakwahkan kelebihan malam ini, Allah swt akan beri kita kekuatan untuk bangun pada malam tersebut.

4.Berniatlah sebelum tidur untuk bangun tahajud.
Tidak pernah rugi, apabila kita memasang niat yang baik. Seandainya, kita terlepas daripada mengerjakan sebarang amalan pada malam tersebut, Allah swt telah pun memberikan kita pahala tahajud kerana niat kita tadi. (Fadhilat ini ada diceritakan dalam hadis)

5.Untuk yang istiqamah mengerjakan witir selepas terawih/sebelum tidur, anjakkan waktu witir selepas waktu tahajud.
Disebabkan kita yang telah biasa menutup segala ibadah kita dengan witir, tetapi belum lagi melakukannya sebelum tidur, maka kita akan termotivasi untuk bangun di malam hari meskipun hanya untuk mengerjakan satu rakaat solat witir.

6.Peruntukkan 10 malam terakhir ini untuk iktikaf di masjid
Jika kita baca kelebihan-kelebihan iktikaf, sememangnya kita mengakui bahawa ia adalah yang dikatakan oleh Allah swt sebagai “ajrun a’zimun” (ganjaran yang sangat besar). Bila Allah swt kata, “a’zimun“, maka kita tidak dapat bayangkan betapa besar pahala yang Allah swt telah sediakan untuk amalan orang-orang soleh ini.

Wednesday, August 25, 2010

Sayang Kawan Perempuan, Tinggal-tinggalkan dan Sebuah Kisah...



"Sayang, sayang... kenapa kita tak pernah keluar berdua?
Tengok diorang tu, pergi mana-mana pun berdua je, sweet kan? Kenapa kita tak macam tu?
Kawan honey kan, nak pergi mana-mana mesti boyfriend dia temankan. Bukan setakat PAUN, nak pergi ‘potostet' pun boyfriend dia temankan. Sweet sangat! Romantic couple! Kan? Kan sayang kan? Mesti diorang tak pernah gaduh, sweetnyeee.....
Kenapa sayang tak nak keluar dengan honey,teman honey jalan-jalan, shopping... tak macam boyfriend lain buat kat girlfriend diorang? Sayang malu keluar dengan honey ek? Honey tau la honey tak cantik.... Hmm...."


***IKLAN ABIS, TAPI SEBAB TAK SANGGUP TENGOK CERITA TERSEBUT, TUKAR CHANNEL***
 
 
 
"Ustaz, boleh tak sebenarnya lelaki dan perempuan keluar berdua? Tak kisahlah diorang couple ataupun tidak. Boleh tak? Keluar sebab ada urusan kerja ke, saja-saja ke, tapi tak buat apa-apa. Means tak sentuh-sentuh, just borak-borak je..."
 
"Hmm... Drama sebelah tadi pun cerita pasal lelaki perempuan keluar berdua jugak".


**** PENONTON TERCENGANG! ****
 


"Oklah, oklah, ustaz jawab insyaAllah...
Tapi kamu nak ustaz jawab ikut ilmu ke nafsu ke exclusive?"

"Exclusive hape plak tu ustaz?"
"Ok satu-satu ye? Mula-mula,jawapan ikut nafsu dulu. Kalau ikut nafsu, EH, MESTILA BOLEH! BUKAN BUAT APA-APA PUN KAN??!!!?"
"Astaghfirullah terkejut saya, ustaz ni...."
"Hehe... mestila boleh. Kata kamu tadi diorang tak buat apa-apa pun kan? Takpelah, takkan tak boleh keluar berdua kot, nak pergi makan-makan ke, apa ke, ye dak? Lagi pulak kalau ada kerja, ada urusan, apa salahnya berdua, bukannya cakap benda bukan-bukan pun... kan?"
 
"Err, ustaz tanya saya ke tu? saya nak jawab apa ni? Blurr kejap, heh...."
"Tapi kalau jawab ikut ilmu, Nabi Muhammad SAW ajar kita untuk ‘berjaga-jaga' dalam perhubungan antara lelaki perempuan. Didalam pergaulan sehari-hari antara lelaki dan perempuan. Disebut dalam bab muamalat, ikhtilat. Dalam satu hadith sahih,
 
Daripada Ibnu Abbas r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah seorang lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita kecuali bersama mahramnya".
 
(Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)
 
Di dalam riwayat yang lain,
Daripada Jabir bin Samurah berkata: Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah salah seorang daripada kalian berdua-duaan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya".
 
(Hadis Riwayat Ahmad &Tirmidzi dengan sanad yang sahih)
 
Di dalam surah An-Nur surah yang ke 24 ayat yang ke 30 Allah bagitau,
Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat."
 
Ayat lepas tu Allah nasihat kaum Hawa pula untuk menjaga pandangan....
"Sedangkan Aisyah, yang digelar Ummul Mukminin, ibu orang-orang mukmin, pun menggunakan tabir untuk menyampaikan ilmu pada para sahabat yang lelaki setelah kewafatan nabi. Para sahabat yang mempunyai iman setinggi gunung, pun mengambil langkah ‘berjaga-jaga' dalam perhubungan antara lelaki perempuan. Bukan menyuruh bertabir, tetapi ‘berjaga-jaga' dengan mengelakkan dari ‘berdua'. Kerana lelaki di zaman sekarang tidaklah lebih hebat dari para sahabat, perempuan pula tidaklah setanding iman Aisyah".
 
"Berdua pasti akan ada yang ketiga. Syaitan tidak menghasut playboy sahaja, ulama' pun tidak terkecuali. Cuba bagi seorang perempuan duduk dengan seorang ulama'. Mampu beliau tahan 'fitrah'nya selama setahun? Sebulan? Seminggu? Sehari pun masih ragu-ragu jika tiada ikatan yang halal".
 
"Kalau jawab ikut ‘exclusive', Allah nasihatkan jangan mendekati zina bukan bermaksud jangan berbuat zina. Tetapi Allah bermaksud, jangan ‘pergi ke arahnya'. Sebab? Yang pertama, kamu akan cenderung melakukan zina. Sebab yang kedua,adalah kerana itu akan menimbulkan fitnah".

Cakap-cakap orang...
Apa kata orang bila nampak lelaki perempuan berdua?
Apa terdetik di hati orang yang melihat mereka berdua?
Adakah orang akan tahu mereka berbincang tentang apa?
Adakah orang akan sangka mereka cuma berbual sahaja?
 
"Yang baik akan bersangka baik dengan mereka, ‘mungkin hal persatuan agaknya'...
Tetapi yang tidak baik, apa yang difikirkan mereka?
Inilah yang Allah nak elakkan, ‘peluang-peluang' untuk orang mengata.' Peluang-peluang' untuk orang berdusta. ‘Peluang-peluang' inilah FITNAH".
 
"Fitnah ini tidak memberi kesan pada lelaki.
But women? Kita bercakap soal ‘exclusive'. Seorang perempuan, adalah seperti mutiara yang tersimpan kemas. Mahu menikmati ketenangannya, menyentuh emosinya, mendengar kemanjaannya, merasakan kelembutannya, HARUS NIKAH DULU!"
 
"Kenapa ustaz kata lelaki tidak terkesan dengan fitnah ini? Kerana lelaki bebas untuk ‘touch n go' ".

Sudah jemu? Terpulang untuk tinggalkan, cari sahaja alasan, asalkan dapat yang baru. Yang lama konon-konon masih sayang, tapi di hadapan teman-temannya???
"Perempuan tu ke? Ooh... aku pernah keluar berdua dengan dia dulu. Teman dia pergi shopping."
"Perempuan tu? Alah, senang je nak ajak dia keluar, aku pernah keluar dengan dia dulu..."
"Perempuan tu ke? Haha... Aku dah pernah rasa dah..."
"Perempuan tu? Alah, dia minat aku dulu."
"Perempuan tu??? Nampak je baik tu, bekas aku je dulu tu..."
 
" EVEN DIA TIPU DAN REKA CERITA SEKALIPUN KAWAN-KAWANNYA BUKANNYA TAHU! "
"Di mana kaum hawa ketika itu untuk membela diri dan martabat??
Di mana maruah, hak exclusive seorang suami terhadap isteri jika sudah begitu nilai diri?
Lelaki... Di depan sahabat tunjuk hebat, konon dialah lelaki terdahsyat, pernah mencairkan wanita-wanita memikat.
Perempuan... Biar dikerat empat, lelaki tersayang itulah yang paling jujur dan hebat.
Perempuan... Biar dikerat empat, ‘kawan baik' itulah tempat dia curhat.
Perempuan... Biar dikerat empat, sering terlupa mana mimpi mana hakikat.
 
Lelaki selagi belum jadi suami tetap ada peluang untuk ‘berpisah'.
Kalau ditakdirkan berpisah, badan mahupun ruh, apa tinggal untuk bakal suami?
‘Sayang'? Dah bagi kat boyfriend.
‘Keluar berdua'? Dah bagi kat kawan study group.
‘Suara bangun tidur'? Dah bagi kat abang angkat.
Body'? Malasnya nak tutup-tutup, rimasnya pakai baju longgar-longgar.
‘Muka makeup'? Tiap-tiap kali dinner kot??? "
 


**** TERASA PEDAS, TUKAR CHANNEL ****
 
"Sayang sayang..... sayang sayang sayang?"
" Of course sayang.....sayang saaaaaaaaaaaaaaaaaaaayang sayang!"
(Erk....???? Apakah? Gastric juice is over secreted, help!!! )


**** TUKAR CHANNEL BALIK ****
 
"Amatlah rugi orang yang sudah sampai kebenaran padanya namun dia menolak dengan perasaan bongkak dan benci".

Allah menyebut didalam al-Quran,
35 : 24. Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.
 
6 : 104. Sesungguhnya telah datang dari Tuhanmu bukti-bukti yang terang; maka barangsiapa melihat (kebenaran itu), maka (manfaatnya) bagi dirinya sendiri; dan barangsiapa buta (tidak melihat kebenaran itu), maka kemudharatannya kembali kepadanya. Dan aku (Muhammad) sekali-kali bukanlah pemelihara(mu).
 
"Ustaz, lelaki memang semua macam tu ke?"
"Mungkin tak semua, tapi perempuan kena sentiasa berjaga-jaga. Elakkanlah ‘fitnah' kepada diri sendiri. Dan lelaki pula, harus hormat martabat dan darjat wanita, jaga dan bimbing mereka ke jalan yang benar...."

 
**** BLACKOUT, TUTUP TV ****
.:Artikel asal dari iluvislam:.

Sebuah Kisah
Buat sahabat-sahabatku dan diriku jua.
Sebuah cerita yang ana petik dari buku "Bila Allah Menduga Kamu" karya Syed Alwi Alatas.
"Sahabat kami ini adalah seorang aktivis dakwah,bahkan dia tergolong sebagai pemimpin serta seorang ustaz muda. Ustaz muda ini ingin berkahwin buat kali kedua.DIa bergaduh kecil dengan isterinya mengenai persoalan ini dan dia selalu berdolak-dalik dengan isterimya dengan mengatakan keinginannya itu merupakan takdir dari Allah. Maksudnya, Allah telah mentakdirkan dirinya berkeinginan melakukan poligami. Jadi Allahlah yang telah menetapkan perkara itu bagi dirinya,begitu dia meyakinkan isterinya. Kemudian dia pun melamar seorang muslimah dari keluarga kaya yang setuju untuk menerima lamarannya. Namun,keluarga muslimah itu menolak dengan tegas lamaran tersebut. Sejak dari itu,keluarga muslimah tadi melonggarkan syarat dan memberikan peluang penuh kepada pemuda lain yang hendak melamar puteri mereka, asalkan dia belum mempunyai isteri,padahal sebelumnya mereka menghendaki calon kaya sahaja.
Semua halangan itu dipandang oleh mereka berdua sebagai ujian dari Allah dalam proses menuju alam perkahwinan.Hubungan diteruskan secara diam-diam dan perasaan diantara keduanya semakin kuat hingga mereka saling menyatakan cinta. Mereka saling berhubungan melalui telefon di malam hari, pada waktu-waktu orang bangun untuk solat malam,hanya untuk mencurahkan isi hati dan menyatakan cinta. Perkara ini saya sendiri mendengarnya secara tidak sengaja, ketika suatu malam saya tidur di pejabat tempat biasa kami melakukan aktiviti dakwah. Ustaz tersebut juga sedang tidur di sana dan pada waktu fajar menjelang subuh saya terdengar perbualan telefon seperti orang yang sedang bercinta. Saya merasa meluat dan terus menyatakan hal in kepadanya. Ustaz tersebut mengakui kelemahan dan kesalahan dan berjanji untuk tidak melakukannya lagi. Tetapi perkembangan berikutnya ternyata menjadi semakin buruk dan teruk. Suatu hari ketika keduaya melakukan perjalanan ke luar kota, berdua sahaja(luar pengetahuan rakan-rakan lain dan tanpa pengetahuan saya).Keduanya melakuan perjalanan hanya untuk merancang perkahwinan mereka yang terhalang itu. Ketika dalam kenderaan ,muslimah tersebut mengulurkan sekeping kertas kepada ustaz. Kertas itu mengandungi permintaanya untuk dikahwini secara rasmi dengan perantaraan wali hakim. Maka terjadilah pernikahan mendadak juga diikuti bulan madunya. Mereka melakukan pernikahan diam-diam di luar kota, diteruskan pula dengan berbulan madu pada waktu singkat.
Seminggu selepas kejadian, ustaz tersebut memberitahu isteri pertamanya berkenaan pernikahan yang baru dilakukannya. Si isteri tentu saja merasa terkejut dan menangis sepanjang malam, sementara ustaz tersebut berusaha menenangkannya. Keesokan harinya, tangisan si isteri mula reda dan dia semakin dapat menerima perkara itu sebagai suratan takdir yang tidak mampu ditolak. Maka, dia pun bersedia untuk dipertemukan dengan madunya. Ketika mereka bertemu, keduanya mampu berbual-bual dengan baik dan tenang,sehingga ustaz tadi pun berkata ."seolah-olah saya melihat syurga di depan saya, " Di ketika itu dia merasa "sudah menang" dan mungkin secara tidak sedar merasa telah berjaya menyelaraskan takdir Allah sesuai dengan keiginannya. tentu saja itu merupakan takdir Allah tapi takdir Allah yang bagaimana? Yang baik ataupun buruk? Kemudian ketiga-tiga insan tadi berangkat berangkat ke rumah seorang ustaz yang lebih tua dan memiliki kafa'ah syar'i(pemahaman tentang ilmu syariat) untuk melaporkan keadaan mereka dan meminta nasihatnya. Si ustaz yang sudah mengetahui rancangan ustaz muda itu untuk ta'addud beberapa waktu sebelumnya  cepat melakukan tinjauan  untuk mengetahui perkara sebenar. Setelah dia mengetahui perjalanan cerita secara terperinci , dia mengatakan dengan tegas bahawa perkahwinan tersebut tidak sah sama sekali. Ketiga-tiga mereka terkejut dan pada saat ini,Allah menunjukkan takdirnya yang lain pada ustaz muda tadi. Dia berasa sudah melihat syurga di depan matanya tiba-tiba jatuh terhempas, tidak saja menyakitkan diri sendiritapi juga menyakitkan mereka yang di sekitarnya dan yang memberi dakwah. Pernikahan itu sendiri akhirnya batal,tanpa diketahui orang ramai termasuk pihak keluarga si muslimah!
Mungkin cerita ini berkaitan dengan isu poligami,tapi punca segalanya ialah pergaulan yang tidak terjaga di antara lelaki dengan perempuan,walaupun ia adalah aktivis dakwah namun tidak terlepas dari fitrah manusia.Faham-faham sahajalah jika hati megikut penilaian nafsu,iman dan ilmu diketepikan. Jadi, jangan sesekali bermain dengan api.  Wallahu'alam.

Friday, August 13, 2010

Beginilah Ramadhan Menyapa Kita...


Seolah-olah Ramadhan berkata kepada kalian...

Allah swt membanggakan kalian.
Dari Ubadah bin Shamit, Rasulullah saw bersabda, ”Ramadhan datang kepada kalian ,bulan yang penuh berkah,pada bulan itu Allah akan memberi naunganNya pada kalian. Dia menurunkan rahmatNya,Dia hapuskan kesalahan-kesalahan dan dia kabulkan doa. Di bulan itu Allah akan melihat kalian berlumba melakukan kebaikan. Allah akan membanggakan kalian (di depan malaikatNya). Maka perhatikanlah kebaikan diri kalian kepada Allah, sesungguhnya orang yang celaka ialah pada bulan itu tidak mendapat rahmat Allah. (HR Thabrani)

Mana orang-orang berpuasa?
”Sesungguhnya di syurga ada satu pintu bernama Al-Rayyan,dari pintu ini akan masuk orang-orang yang berpuasa pada hari kiamat, tidak ada sesiapapun selain mereka yang akan memasuki pintu ini,dikatakan : ”Mana orang-orang berpuasa?” Lalu mereka berdiri ,tidak ada seorang pun selain mereka yang memasuki pintu ini ,jika orang-orang berpuasa telah masuk,maka pintu itu ditutup sehingga tidak ada seorang pun selain mereka memasukinya. (Muttafaqun alaih)

Siapa yang memohon ampun kepadaKu?
Bagaimana jka Allah turun ke langit dunia dan menyeru manusia untuk melakukan ibadah,meminta mereka untuk melakukan seruanNya agar berdoa dan meminta kepadaNya. Allah membuka pintu taubat sampai Allah mengampuni mereka. Namun layakkah kita menolakNya kerana sibuk dengan hal-hal dunia sedangkan kita adalah hambaNya yang mutlak?

Puasa adalah untukKu.
Hadith Qudsi ”Puasa itu untukKu dan aku yang akan membalasnya.” (Muttafaqun alaih) Ganjaran puasa hanya Allah sahaja yang mengetahui. Hanya Allah yang tahu is hati manusia. Hanya Allah yang tahu keikhlasan hambaNya. Maka selayaknya hanya padaNyalah kita berpuasa.

Wahai pemburu kebaikan kemarilah. Wahai pelaku kemaksiatan berhentilah.
Bulan puasa menjadikan bertambahnya kekuatan orang yang beriman dan berkurangnya keinginan untuk melakukan kemaksiatan.
Dalam sebuah riwayat sahabat Salman Al-Farisi radhiyallahuanhu,

Rasulullah saw berkhutbah di hadapan para sahabatnya ,
” Wahai manusia,telah datang kepada kalian bulan yang agung dan penuh berkah. Di dalamnya terdapat satu malam yang nilai(ibadah) di dalamnya lebih baik dari seribu bulan. Allah menjadikan puasa pada siang harinya sebagai sebuah kebaijkan , dan menghidupkan malamnya sebagai perbuatan sunnah . Siapa mendekatkan diri (kepada Allah) dengan satu kebaikan(pada bulan itu), seolah-olah ia mengerjakan ibadah wajib pada bulan yang lain. Siapa mengerjakan satu perbuatan wajib , ia seolah-olah mengerjakan 70 kebaikan di bulan yang lain. Ramadhan adalah bulan kesabaran,dan kesabaran itu balasannya syurga, ia(juga) bulan tolong-menolong,di mana di dalamnya rezeki seorang mukmin bertambah. Siapa memberikan makanan berbuka (ifthar) kepada seorang yang berpuasa(di bulan itu) , maka itu menjadi maghfirah(pengampunan) atas dosa-dosanya,penyelamatnya dari api neraka dan ia memperoleh pahala seperti orang yang berpuasa itu,tanpa mengurangi pahala orrang yang berpuasa sedikit pun.”

Kemudian para sahabat berkata,” Wahai Rasulullah, tidak semua dari kita memiliki makanan untuk diberikan sebagai makanan pembuka bagi orang yang berpuasa. “

Rasulullah saw berkata, “ Allah memberikan pahala tersebut kepada orang yang memberikan makanan berbuka dari sebutir kurma , atau satu teguk air atau sedikit susu. Ramadhan adalah bulan yang permulaannya rahmah,pertengahannya maghfirah dan akhirnya pembebeasan api neraka.”
(HR Baihaqi)


Aku mencegahnya dari makanan dan syahwat di siang hari.
Dari Abdullah bin Amru ra bahawasanya Rasulullah bersabda. ” Puasa dan Al-Quran memberi syafaat kepada seorang hamba pada hari qiamat . Puasa berkata, ”Wahai Tuhanku,aku telah mencegahnya dari makan dan syahwat di siang hari,oleh itu terimalah syafaatku untuknya. Lalu Al-Quran berkata , ” Wahai Tuhanku, aku telah mencegahnya dari tidur di malam hari,oleh itu,terimalah syafaatku untuknya. ” Rasulullah saw bersabda,”Lalu syafaat keduanya diterima oleh Allah swt.” (HR Ahmad)

Sumber dari buku "Nasihat Ramadhan orang-orang shalih" karya Sulthan Hadi

Monday, August 9, 2010

Hadiah teristimewa Ramadhan

Hadiah

"Siapa pulak yang tetiba bagi hadiah ni? birthday bulan lepas. masa tu takde sape bagi hadiah tapi kenapa sekarang baru dapat hadiah?Ishk3x." 






"Semoga Ramadhan kali ni adalah terbaik buatmu jua...."




"Ana uhibbuki fillah aidhan"










Tiba-tiba           





"Akhirnya kutemui jua siapakah pemberi hadiah teristimewa Ramadhan ini...
Jazakilah kak xxxx atas semua ilmu yang diberikan selama ini....
Semoga Allah sentiasa bersamamu dalam menolong agamaNya...."


Tiada kata-kata yang dapat diungkap saat mengetahui hadiah ini dari dia,Hanya doa sahaja sebagai balasan semoga dirinya sihat,tabah,tsabat,dimurahkan rezeki dan sentiasa di dalam kasih sayangNya.





Selamat menyambut Ramadhan
 
"Bila datang malam pertama Ramadhan,maka syaitan-syaitan dan jin-jin dipenjara, pintu-pintu neraka ditutup sehingga tidak satu pun terbuka, pintu-pintu syurga dbuka sehingga tidak ada satu pun tertutup,dan para penyeru(malaikat) memanggil, " Wahai para pemburu kebaikan ! Sambutlah (kedatangan Ramadhan). 'Hai para penderhaka! Kurangilah perbuatan maksiat. ' Allah Subhanahu Ta'ala membebaskan (orang-prang beriman)dari pedihnya seksa neraka, dan hal itu berlangsung setiap malam " (HR Imam Tirmizi)


Seakan-akan Allah berkata kepada hambaNya,
"Sesungguhnya alasan utama kalian lari dari ketaatana dalah kerana pujuk rayu syaitan. Kini, Aku telah membelenggu mereka di bulan Ramadhan. Jadi tidak ada lagi alasan untuk membangkang kecuali kerana bisikan dirimu sendiri. Pergilah ia!"

"Demi jiwa serta penyempurnaanNya. Allah mengilhamkan kepada jiwa (jalan) kefasikan dan ketakwaan. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu. Sesungguhnya, merugilah orang yang mengotorinya."
(91:7-10)

Pilihan di tangan kita sama ada hendak menjadikan Ramadhan ini madrasah mendidik jiwa atau membiarkan ia berlalu begitu sahaja.
Sungguh rugilah orang yang meninggalkan Ramadhan tetapi amalnya tidak bertambah. Orang yang menganggap bulan Ramadhan bulan yang letih kerana tidak dapat makan, bulan untuk membeli-belah kerana jualan murah, bulan yang hanya memikirkan persiapan menghadapi raya melebihi persiapan iman,mereka hanya dapat nikmat dunia melebihi indahnya nikmat Ramadhan.
Berbanding bulan-bulan yang lain,tiada satu pun yang Allah lebihkan melainkan bulan Ramadhan.
Amalan sunnah mendapat pahala amalan wajib dan amalan wajib mendapat pahala berlipat kali ganda.
Bulan untuk menyucikan hati dengan segala doa,zikir,tilawah, dan taubat.
Inilah bulan untuk mengumpul ganjaran pahala,
Inilah bulan untuk mentarbiyah jiwa,
Inilah juga bulan untuk lebih menghayati ibadah dan mendekatkan diri kepadaNya.

Maka sungguh sangat merugilah orang yang mensia-siakannya.








Rehlah

   Alhamdulillah, segala syukur bg Allah kerana  telah membantu ana dan barisan AJK untuk menjayakan Rehlah Tautan Mahabbah '10 semalam. Sebagai mas'ulah program(ketua program) memang hati tidak tenteram kerana memikirkan persediaan sebelum program. Beberapa hari sebelum program, tidur tak cukup,meredah hujan sampai lencun basah(jazakillah ukhti syira sebab pinjamkan sweater dan pakaian), push AJK untuk siapkan modul tepat pada waktunya,bukan kerja mudah. Dah lama ana tak handle program sampai ana rasa takut andai hilang semangat dan momentum.. Para AJK program juga sibuk dengan komitmen lain sebagai pelajar dan akhwat, namun ana cukup terharu dan berterima kasih di atas kerjasama yang diberikan. Walau sibuk dan penat tapi masih boleh memberi sepenuh komitmen. Jazakillah untuk akhawat(kamilah,seha,zu,nora,eton,nur,syikin,syira dan fadilah). Hanya Allah yang layak membalas kebaikan antunna. Untuk peserta,jazakillah kerna sudi datang ke program kami. Harapan kami amat tinggi untuk melihat adik-adik berubah dan mengubah. Ingatlah detik kita bersama sebagai satu titik tolak untuk memperbaiki diri dalam tarbiyah. Seperti kata seorang peserta dari Usim,jangan serik untuk ke program. Ya,kami juga takkan serik untuk membuat program untuk adik-adik. Namun,biarlah Allah tentukan,semoga program ini bukan yang terakhir kita bersama,atau mungkin sebaliknya. Wallahualam..

"Sesungguhnya orang-orang mukmin yang sebenarnya adalah mereka yang beriman kepada Allah dan RasulNya,kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa di jalan Allah"
(49:15)

Monday, August 2, 2010

Aku Cinta Allah

















Andaikan diriku bisa seperti yang lain
Yang Kau sayang yang Kau rindukan yang Kau cintai 

Aku lemah tanpa-Mu aku lelah aku sungguh tak berdaya
Tolongku tolongku Ya...Allah
Setiap air mataku mengalir
Allah aku lemah dan tak berarti
setiap derai tangis membasahi
Allah jangan tinggalkan aku lagi
Aku sayang Allah
Aku rindu Allah
Aku cinta Allah

(wali band) 


Ketika diri sedang dilanda musibah,hati terusik dengan ayat-ayat Allah.
Jiwa merintih betapa selama ini tidak dapat menjadi insan yang bersyukur.
Iman berbicara mengaku sangat lemah untuk menunjuk jalan.
Nafsu hanya mementingkan diri sendiri kerana tidak didik dengan baik.
Aku termenung..bermuhasabah..hati semakin sebak...menghitung setiap dosa...
Akhirnya hati meyakini  tiada yang dapat memujuk diri selain dengan kembali kepada Allah..
Perbaiki jiwaku..
Kuatkan imanku
Didiklah nafsuku
Wahai Tuhanku.
Hanya kepadaMu aku memohon...

Wednesday, July 21, 2010

Tukar Murabbiah

Pindah Rumah
"Minggu ni minggu terakhir kita kat sini,sebelum kita pindah rumah minggu depan mak nak buat makan-makan sikit untuk jiran-jiran dan untuk anak-anak mak juga." Pesan emak dengan nada ceria bercampur sedih. Ceria kerana hendak berpindah rumah baru tapi sedih melihat riak wajah anak-anaknya yang muram. Anak-anak pula bertambah sedih kerana terpaksa meninggalkan teman-teman sekolah dan suasana yang telah sebati dalam diri.

"Minggu ni minggu terakhir ana sebagai murabbiah antunna. Halaqah jumaat ini halaqah wida' jadi ana nak kita masak special  dan makan sama-sama  di rumah sebelum halaqah. Bawa hadiah dan kad sekali ye. " Pesan murabbiah dengan perasaan rasional mengatasi emosional sedangkan anak-anak halaqah yang lain sedang membayangkan siapa pula pengganti murabbiah. Ada juga yang sedih hendak bertukar murabbiah. Macam pindah rumah saja.

Fenomena biasa akhawat untuk bertukar-tukar murabbiah untuk tempoh tertentu. Sejak mula ditarbiyah sudah 9 orang akhwat pernah menjadi murabbiah dan sudah melalui lebih dari 10 halaqah. Namun itu bukan penyebab untuk ana mengatakan "ana khairun minkum" atau ana lebih baik dari orang lain tapi inilah yang dinamakan proses tarbiyah. Sebuah pengalaman yang banyak mengajar ana menjadi seperti sekarang. Nadi utama dalam pentarbiyahan adalah proses halaqah yang muntijah. Proses untuk menuntut ilmu dan saling memeperingati sesama rakan seperjuangan. Kadang-kadang bahan yang disampaikan mungkin pernah dapat dari mana-mana majlis ilmu tapi keperluan ruhani yang sentiasa minta diisi menjadikan hati sangat membutuhkan pengisian. Rasulullah sendiri pernah meminta para sahabat untuk membacakan ayat-ayat Allah sehingga tiba suatu ayat baginda menyuruh sahabat berhenti dan menangis. Begitulah juga hati manusia yang sentiasa ingin diingatkan dengan ilmu-ilmu dan ayat-ayat Allah.

"Dan tetaplah memberi peringatan,kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang mukmin" (51:55)

Sebagai manusia yang dianugerahkan ni'mat perasaan oleh Allah,wajar saja hati merasa sedih untuk berpisah terutama berpisah dengan orang yang tersayang dan rapat. Begitu juga perasaan ahli-ahli halaqah yang mendapat berita perpisahan dengan murabbiah dan halaqahmate. Bagi sesetengah mungkin ini adalah salah satu adegan yang paling tidak diingini dalam hidup. Ada juga yang boleh menerima dalam waktu yang cepat kerana ini bukan kali pertama berlaku. Maka di sinilah murabbiah mengambil peranan untuk me'neutral'kan semula perasaan masing-masing. Hubungan yang telah di bina perlu dikukuhkan lagi agar kekal erat di dalam dan di luar halaqah.

"Walaupun ana bukan murabbiah anti lagi tapi ana tetap mengharapkan kita berukhuwah seperti sebelum ini"
"Walaupun anti bukan murabbiah ana lagi tapi ana tetap mengharapkan teguran dan nasihat dari anti"  

Beginilah jalan dakwah dan tarbiyah mengajarkan kita saling mengingati dalam rangka hidup untuk memberi. Asas yang harus ditanam dalam diri iaitu berukhuwah untuk saling menasihati sesama manusia dan mendekatkan diri kepada Allah dan seterusnya kepada manusia.

Kadang-kadang agenda dan rentak halaqah yang sama bisa membuatkan hati menjadi bosan. Tepu dengan rutin yang biasa kerana fitrah manusia yang cepat jemu dengan sesuatu yang sama.
"Sebelum kita memulakan halaqah,ana nak antunna senaraikan semua bahan-bahan yang antunna dah dapat"
Beginilah salah satu cara murabbiah untuk mengenali fikrah dan kefahaman anak halaqah. Bila ia sentiasa berulang bukankah ia mendatangkan kebosanan sehingga habis semua bahan halaqah diterima?
"Ana nak antunna keluarkan sehelai kertas dan senaraikan apa yang antunna harapkan dari halaqah ini. Antunna boleh cadangkan apa-apa aktiviti atau perubahan yang antunna inginkan untuk halaqah kedepan. Segala perubahan akan dibincangkan selepas ini."
Dengan pantas si anak halaqah menyenaraikan semua idea-idea yang terpendam dalam kepala selama ini.
Sepertimana seorang musafir mahu merancang sebuah perjalanan,begitu juga murabbiah dan ahli halaqah perlu teliti dalam merancang sebuah perjalanan halaqah agar ia tidak ketandusan ruh dan semangat.

Murabbiah vs Mutarabbi
Masing-masing mempunyai tanggungjawab yang perlu dipenuhi. Sang murabbiah bukan sahaja menyampaikan bahan atau ilmu dalam halaqah malah perlu bersikap sesuai dengan apa yang dipertuturkan. Semua orang boleh prepare dan menyampaikan bahan atau ilmu tapi tanggungjawab yang lebih besar ialah menjadi teladan untuk mutarabbi.

"Wahai orang-orang beriman mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?" (61:2)

Tidak semua orang mampu memikul amanah ini. Jika diikutkan nafsu mahu saja ditinggalkan jalan tarbiyah ini untuk keseronokan dunia. Hatta gunung sekalipun tidak berani memikul amanah di atas muka bumi ini. Tapi kerana hidayah dan rasa cinta yang agung kepada Allah dan RasulNya yang menjadi penguat hati dan penghibur ketika ditimpa ujian. Memang menjadi murabbiah bukan suatu yang senang,bukan seperti penceramah bebas yang hanya menyampaikan isi ceramah dan kemudian balik rumah berjumpa anak isteri. Jadi jangan merendahkan murabbiah lantaran satu kesilapan yang pernah dilakukan tapi hitunglah berapa banyak kebaikan yang pernah diberi kepadamu!

Sebagai mutarabbi,laksanakan segala amanah dan segala teguran dari murabbiah ambillah dan hadamkan dalam hati kerana sesungguhnya teguran dan nasihat itu tanda sayangnya dia pada kita. Selain Allah,Rasul dan keluarga, dialah orang yang paling cinta dan ambil berat terhadap kita.Janganlah sesekali kita memepersia-siakannya atau cuba menilai keikhlasan hatinya kerana hanya Allah sahaja yang menilai keikhlasan hambaNya. Jika anda pernah menjadi murabbiah maka anda harus lebih tahu isi  hati seorang murabbiah!

Buat akhwatku sekalian selamat berhalaqah!





glosori:
murabbiah:naqibah /ketua usrah/halaqah
mutarabbi: ahli-ahli usrah/halaqah
halaqah muntijah : halaqah yang sukses



Thursday, July 8, 2010

Air Mata Enggan Menitis

Setiap minggu,inilah hari yang aku tunggu . Bukan sekadar perjumpaan mingguan malah lebih dari sebuah pertemuan. Moga-moga setiap detik kami bersama dalam rangka memperbaiki iman dan amal diberkati dan dikira oleh Allah di akhirat nanti.

"Astaghfirullahalazim..."
Sayup-sayup kedengaran Ukhti Mas mengetuai bacaan istighfar. Terasa diri ini sering lalai.
Baru sekejap tadi kami bergelak ketawa bersama.
Baru sekejap tadi kami berkongsi cerita dengan wajah yang ceria.
Sesungguhnya kegemberiaan itu nikmat dari Allah namun kadangkala hati ini perlu bermuhasabah mengingati Pencipta agar tidak selamnya terleka..

Selesai sudah bacaan zikir....
"Ana nak antunna ambil sehelai kertas dan catat setiap dosa-dosa yang pernah antunna lakukan sejak lahir ,sejak kecil hinggalah sekarang....
Muzik kitaro bergema di setiap penjuru bilik.
"Jika antunna hendak menangis ,menangislah. Buangkan rasa ego antunna ketika mengakui dosa-dosa antunna. Catatlah semua dosa-dosa yang pernah antunna lakukan."

"Orang munafik melihat dosa-dosa kecil seperti lalat yang hingggap di hidung dan akan hilang bila ditepis. Orang yang beriman melihat dosa-dosa kecil sebesar gunung Uhud. Bayangkan bagaimana pula antunna dengan dosa-dosa antunna"

Aku buat seperti yang disuruh. membahagikan kertas kepada dua bahagian iaitu dosa kepada Allah dan dosa kepada manusia. Semuanya sama banyak.

Sedikit demi sedikit teringat memori dulu sebelum ditarbiyah dan selepas. Hubunganku dengan keluarga dan akhawat. Satu per satu cerita terlakar dalam pemikiranku.

Tapi aku belum dapat menangis sedangkan rakanku yang lain sedang mengalirkan air mata.
.
Suatu masa ketika jaga gerai buku di Giant..
Handphone berdering tapi tangan tak berdaya untuk mengangkat.
"message sent"
"Akak..ana tak nak angkat panggilan akak bukan sb terasa dengan akak tapi ana sedang menangis. Ana tak nak tunjuk depan manusia ana menangis. Biarlah depan Allah sahaja ana mengaku semua kesalahan ana.."


Ketika itu aku sangat sedih menerima satu lagi teguran Allah untuk hambaNya yang sangat hina ini.. Tak dapat nak disorok lagi air mata ini. 

Pen ditangan masih lagi mencatat dosa-dosaku tapi aku belum dapat menangis. Hanya terkesan dihati namun belum dapat diterjemahkan.

"Ana nak antunna berhenti menulis. Lihat api lilin yang menyala ni. ana nak sesiapa volunteer untuk menyentuh api lilin ini.."

Memang tiada sesiapa yang berani.
"Api lilin ni umpama api neraka?" tanya kak Mis

"Api lilin ini sebenarnya kecil jika nak dibandingkan api neraka yang lagi dahsyat.
Berapa banyak dosa yang antunna telah catat tapi tiada seorang pun yang sanggp menyentuh api lilin ini."

Ya Allah,betapa selama ini aku jarang memikirkan tentang azabMu. Ampunkanlah dosaku. Hampir-hampir air mata ini  hendak menitis....

"Setiap anak Adam berdosa(melakukan kesalahan) dan sebaik2 anak Adam yang berbuat dosa ialah yang bertaubat"


Jika berdosa dengan manusia,cepat-cepatlah meminta ampun pada mereka.
Jika berdosa dengan Allah cepat-cepatlah bertaubat...
Kerana belum tentu sedetik lagi kita akan hidup,mungkin maut sedang mengintai kita....

.....................................................................................................

Pagi ini singgah di Masjid Universiti(sb kat mta takde air)
Berehat di tepi masjid berfikir berzikir alunan mathurat dan bertafakur sambil menunggu yang lain siap...
Syukur masih lagi diberi nikmat untuk bernafas dan masih hidup untuk meneruskan amanah-amanah di muka bumi...
Memang susah hendak menangis di depan orang...
Walaupun masih dapat menangis dihadapanMu...
Itulah nikmat yang sangat disyukuri...
Alhamdulillah.....

Tuesday, June 8, 2010

Warkah dari GAZA

Ummu Taqi, seorang ummahat dari Gaza, Palestina diwawancarai oleh Islam Channel beberapa waktu lalu. Setelah wawancara, Ummu Taqi menulis sebuah surat dalam bahasa Arab yang kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, surat ini ditujukan kepada kaum Muslimin di seluruh dunia. Berikut isi suratnya:




Assalamualaikum,



Saudara dan saudari yang saya sayangi, saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengirimkan pesan dari para muslimah di Gaza. Silakan dengarkan situasi kami dan beritahu semua orang.



Situasi yang kami hadapi sangat mengerikan namun iman kami alhamdulillah kuat, walaupun kami tidak memiliki air, dan jika pun ada air itu tercemar dan kami tidak memiliki uang untuk membeli air mineral. Ketika kami punya uang, para penjual air berkata bahwa terlalu berbahaya bagi mereka sendiri untuk berjalan keluar dan mendapatkan pasokan air yang baru. Kami tidak memiliki gas, dan bahkan sama sekali tidak ada selama empat bulan terakhir. Kami memasak makanan kecil yang kami miliki dalam api yang kami bikin sendiri.



Orang-orang kami telah kehilangan semua pekerjaan mereka. Mereka menghabiskan hari-hari mereka di rumah sekarang. Suami saya seharian hanya pergi dari satu tempat ke tempat lain hanya untuk mencari air. Dia biasanya kembali dengan tangan kosong. Tidak ada sekolah, tidak ada bank, hampir tidak ada rumah sakit yang terbuka. Kami selalu sadar bahwa hidup kami sangat riskan walaupun ada di ruangan apalagi di luar. Mereka (Israel) memberi kami jam malam antara pukul 01.00 sampai dengan- 04:00 dini hari. Pada jam itulah kami boleh keluar, dan Israel berkata "silakan cari pasokan untuk kalian," tapi itu adalah dusta.



Kami makan nasi dan roti hanya satu kali dalam satu hari. Daging dan susu adalah sebuah kemewahan. Mereka menggunakan bahan kimia di daerah-daerah yang berada di perbatasan.



Kami diberitahu bahwa orang-orang berdemonstrasi di seluruh dunia. Masya Allah. Kenyataan bahwa kalian pergi ke kedutaan besar dan meninggalkan rumah kalian, membuat kami merasa bahwa kami tidak sendirian dalam perjuangan ini.



Tapi kemudian kalian bisa pulang ke rumah dan mengunci pintu kalian. Kami tidak bisa melakukan itu. Saya harus meninggalkan rumah saya di lantai dua setiap malam dan tinggal dengan kakak saya di lantai dasar. Jika ada serangan, dari lantai dasar, kami bisa pergi lebih lebih cepat.



Ya, kami lelah. Ketika kami mendengar roket dan bom dan melihat pesawat yang terbang terlalu dekat dengan gedung kami, saya berteriak dengan anak saya yang masih kecil dan suami saya merasa tak berdaya.



Dalam semua ini tidak ada satu pun selain Allah (swt) yang dapat menyelamatkan kami. Tetapi ummah juga bertanya-tanya dimana tentara, dimana kemenangan itu? Jangan lupakan kami karena kalian semualah yang kami miliki sekarang. Sumbangan kalian sama sekali tidak sampai kepada kami, dan ketika Israel membuka perbatasan, sumbangan itu hanya untuk beberapa gelintir saja. Teruslah beramal karena Allah dan berdoa bahwa kemenangan akan segera datang, insyaAllah.



Wassalam,



Ummu Taqi.

sumber dari eramuslim

Monday, May 31, 2010

Senario "Operation Sky Wind" Israel untuk Gagalkan Bantuan ke Gaza

Israel benar-benar melancarkan serangannya ke kapal pembawa bantuan untuk rakyat Gaza "Freedom Flotilla." Israel memang sudah jauh-jauh menyiapkan serangan itu, yang diberi kode "Operation Sky Wind" dengan target menyerang dan menculik para aktivis kemanusiaan dalam rombongan kapal "Freedom Flotilla."




Sumber-sumber di Israel mengatakan, Angkatan Laut menargetkan pengambialihan "Freedom Flotilla" dengan cara paksa sebelum misi bantuan itu mencapai pantai Gaza dan "Operation Sky Wind" akan dilakukan empat tahap.


Tahap pertama, Angkatan Laut Israel akan menyampaikan peringatan agar kapal misi bantuan itu tidak mendekat ke "garis merah". Jika kapal tetap mendekat, maka dianggap telah melakukan "pelanggaran hukum" Israel.



Tahap kedua, pasukan Israel masuk secara paksa ke kapal-kapal misi bantuan ke Gaza dan mengambil alih kapal-kapal itu. Jika awak kapal tidak mematuhi perintah, pasukan Angkatan Laut Israel akan melakukan serangan dan menguasai konvoi kapal yang terdiri dari delapan kapal yang membawa sekitar 800 aktivis kemanusiaan. Kemudian kapal-kapal itu akan dibawa ke Pelabuhan Ashdood dan para aktivisnya akan ditawan di dalam sebuah tenda besar yang sudah disiapkan khusus untuk operasi ini.



Tahap ketiga, tentara dan polisi Zionis akan memaksa para aktivis untuk menandatangani pernyataan bahwa mereka bersedia dideportasi ke negara asal mereka masing-masing. Setelah itu, Israel akan mendeportasi para aktivis tersebut lewat jalur udara melalui bandara Ben Gurion.



Tahap keempat, para aktivis yang menolak menandatangani pernyataan deportasi, akan ditahan, diperiksa kesehatannya dan akan diserahkan ke Brigade Nahshon, pasukan yang berada dibawah komando Lembaga Pemasyarakatan Israel. Setelah itu, para aktivis yang dianggap membangkang akan dikirim ke penjara Israel di Be'er Sheva dan penjara-penjara lainnya sampai mereka menjalani proses hukum dan dideportasi seluruhnya.



600 aktivis kemanusiaan yang menumpangi delapan kapal yang membawa bantuan untuk warga Gaza menegaskan, mereka sudah bertekad bulat untuk menembus blokade Israel di Gaza, tak peduli dengan ancaman yang dilontarkan rezim Zionis Israel.



Dan hari ini, pasukan Israel menyerang konvoi kapal bantuan internasional itu, saat masih berada di wilayah perairan internasional atau sekitar lebih dari 150 kilometer lepas pantai Gaza. Dengan brutal tentara-tentara Zionis menyerbu ke dalam kapal dan menembaki para aktivis. Informasi terbaru menyebutkan, 10 aktivis tewas akibat serangan itu dan 30 orang lainnya luka-luka. (ln/imemc/prtv)

sumber dari eramuslim

Press Release LL4G Crisis Unit

PRESS RELEASE


Monday 31st May 2010

FOR IMMEDIATE RELEASE

The Government of Malaysia is urged to condemn Israeli raid on the Lifeline4Gaza humanitarian aid flotilla

Latest Development on the Lifeline4Gaza Flotilla;

1. As have been widely publicised, the Lifeline4Gaza flotilla has come under attack by the Israeli armed forces. Israeli aggressors have boarded the capital ship Mavi Marmara and open fire resulting in 3 volunteers dead and more than 30 others seriously injured. Mavi Marmara is one of the 7 strong flotilla enroute to Gaza to deliver the much awaited material aids to the besieged people of Gaza.

2. Twelve volunteers including media representatives from Malaysia is on board the capital ship Mavi Marmara. Their participation is purely humanitarian in nature.

3. All the objectives and movement of the flotilla is in compliance with the UN Security Council Resolution 1860 (2009) and all relevant maritime regulations. Resolution 1860 stated among others:

a) Appeal for deliverance of humanitarian aid to Gaza including food, fuel and medical assistance.

b) Urge efforts to ease passage and other mechanisms for the unimpeded deliverance of aids.

c) Call for all nations to support such efforts at the international level to alleviate the dire humanitarian and economic situation in Gaza

d) condemns acts of agression and attacks on civilians and all forms of acts of terrorism.

Every Malaysian participants in the flotilla are holding fast to the international regulations and laws and vow to uphold the goodname of Malaysia and our national aspirations.

4. The flotilla is laden with 10,000 tonnes of material aid. Over 540 volunteers are on board Mavi Marmara, including Parliamentarians, academics, journalists, scholars, an infant less than a year old and a senior citizen over 80 years old. No weapons were brought in this flotilla even for self defense which testifies to the wholly humanitarian nature of the mission.

5. Based on these facts it is very clear indeed that Israel has violated international laws. Whatmore the raid took place in international waters and on an unarmed aid ship on a humanitarian mission. Israeli rash action deserve a worldwide condemnation in the strongest possible term.

6. We appeal to the Government of Malaysia under the premiership of YAB Dato’ Seri Mohd Najib Tun Razak and Datin Seri Paduka Rosmah Mansor in her capacity as patron for the Palestinian Aid Donations Drive to issue a statement condemning Israel for the murderous aggression on a peaceful flotilla whose objective is to deliver aid to the beseiged people of Gaza.

7. We call for the UN to convene an emergency assembly to pass a strong resolution against Israel and to summon Israeli leaders to the international court of justice for crime against humanity.

8. We call upon the Malaysians from all walks of life to express their utmost concern of the grave situation and to be ready to respond to any need for action and calls for our support in dealing with the incident.

9. We appeal to all political leaders, NGOs and the Malaysia people to join together in coming to the aid of the volunteers.

10. We also call upon every strata of the society to continue to supplicate and pray for the success of this mission and the safety of the volunteers from further untoward incidence.

Zulkifli Mohd Nani

Chairman

Crises Management Team for LL4G Malaysia


source:

http://www.lifeline4gaza.org/2010/05/31/press-release-cmt-ll4g-1-en/



For those who care about peace, for those who still have hearts to be angry towards the Israel, and for humanity, if YOU care, please PRAY for those on board the ship!! Pray for the end of this massacre.


copy from humyra's Writing Den

Wednesday, May 5, 2010

Subhanallah! Ada sungai dalam laut!

Maha Suci Allah yang Maha Menciptakan Sungai dalam Laut

“Akan Kami perlihatkan secepatnya kepada mereka kelak, bukti-bukti kebenaran Kami di segenap penjuru dunia ini dan pada diri mereka sendiri, sampai terang kepada mereka, bahwa al-Quran ini suatu kebenaran. Belumkah cukup bahwa Tuhan engkau itu menyaksikan segala sesuatu. ” (QS Fushshilat : 53)



“Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) ; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.” (Q.S Al Furqan:53)

Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton rancangan TV `Discovery’ pasti kenal Mr.Jacques Yves Costeau , ia seorang ahli oceanografer dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Orang tua yang berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke perbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat filem dokumentari tentang keindahan alam dasar laut untuk ditonton di seluruh dunia.

Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba ia menemui beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya kerana tidak bercampur/tidak melebur dengan air laut yang masin di sekelilingnya, seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya.



Fenomena ganjil itu memeningkan Mr. Costeau dan mendorongnya untuk mencari penyebab terpisahnya air tawar dari air masin di tengah-tengah lautan. Ia mulai berfikir, jangan-jangan itu hanya halusinansi atau khalayan sewaktu menyelam. Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun ia tak kunjung mendapatkan jawapan yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut.

Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor Muslim, kemudian ia pun menceritakan fenomena ganjil itu. Profesor itu teringat pada ayat Al Quran tentang bertemunya dua lautan ( surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering diidentikkan dengan Terusan Suez . Ayat itu berbunyi “Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laa yabghiyaan.. .”Artinya: “Dia biarkan dua lautan bertemu, di antara keduanya ada batas yang tidak boleh ditembus.” Kemudian dibacakan surat Al Furqan ayat 53 di atas.

Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diertikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air masin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi “Yakhruju minhuma lu’lu`u wal marjaan” ertinya “Keluar dari keduanya mutiara dan marjan.” Padahal di muara sungai tidak
ditemukan mutiara.

Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Al Qur’an itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Al Qur’an ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman saat belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil 14 abad yang silam akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahawa Al Qur’an memang sesungguhnya kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannya mutlak benar. Dengan seketika dia pun memeluk Islam.



Maha Suci Allah yang Maha Menciptakan Sungai dalam Laut



Allahu Akbar…! Mr. Costeau mendapat hidayah melalui fenomena teknologi kelautan. Maha Benar Allah yang Maha Agung. Shadaqallahu Al `Azhim.Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya hati manusia akan berkarat sebagaimana besi yang dikaratkan oleh air.” Bila seorang bertanya, “Apakah caranya untuk menjadikan hati-hati ini bersih kembali?” Rasulullah s.a.w. bersabda, “Selalulah ingat mati dan membaca Al Quran.”



Jika anda seorang penyelam, maka anda harus mengunjungi Cenote Angelita, Mexico. Disana ada sebuah gua. Jika anda menyelam sampai kedalaman 30 meter, airnya air segar (tawar), namun jika anda menyelam sampai kedalaman lebih dari 60 meter, airnya menjadi air asin, lalu anda dapat melihat sebuah “sungai” di dasarnya, lengkap dengan pohon dan daun daunan.



Setengah pengkaji mengatakan, itu bukanlah sungai biasa, itu adalah lapisan hidrogen sulfida, nampak seperti sungai… luar biasa bukan? Lihatlah betapa hebatnya ciptaan Allah SWT.

Friday, February 26, 2010

Cinta Bunga.

Assalamualaikum...
Sekadar ingin berkongsi pengalaman.
Minggu ni ana bersama ukhti ct ke bukit fraser. Trip ini adalah sesuatu yang diluar perancangan,jika tidak sudah tentu ana di mt mlm ni sempena prgram.
Kami bertolak pada pukul 10 pagi dari ukaz. Wajah mak abah pertama sekali terbayang ketika memulakan perjalanan lantas hp ku capai,
"abah,dah bertolak nk ke bukit fraser ni ok."

Sebelum keluar dari rumah wajah mereka tidak sempat ku tatapi. Awal2 pagi mereka sudah keluar membeli barang. Hanya iringan doa yang kuharapkan.

Cabaran pertama ketika melalui jalan yang bengkang bengkok. Hampir-hampir saja perut ini nak memuntahkan isinya.

Alhamdulillah dalam pukul 1.50pm kami sampai.

Pertama sekali kami beerjumpa dengan presiden Malaysian Nature Society. Kami edarkan borang survey. Namun ade juga individu yang tidak berminat. Biarkanlah..

Perjalanan diteruskan untuk mencari nurseri bunga dan kami berjumpa foreigner yang sedang memerhatikan burung. Ana pun menegur dan memperkenalkan kak ct untuk membuat survey... nak kate terror sgt ckp omputeh tu takdelah...suam2 suku je...

Pencarian diteruskan ke tempat yang ke tiga,di nurseri bunga. Alhamdulillah ramai birdwatcher dan ini peluang yang takkan dilepaskan.

Hhm...pada mulanya mereka susah nak beri kerjasama kerana sibuk dengan aktiviti bird watching. Seorang dari mereka yang sangat baik hati membantu kami mengisi borang dan memujuk rakannya. Bukan saje borang berisi tapi mulut juga berisi dengan kata2 yang pedas. Mugkin cara mereka meluahkan ketidakpuasan hati terhadap pembangunan yang menjejaskan habitat burung membuatkan suasana semakin gamat dengan pelbagai pendapat. Lebih baik diadukan pada pihak yang berkenaan kerana kami bukan orangnya. Kami hanya bersabar melayan mereka walaupun hati ini hanya Allah sahaja yang tahu.

Bila dah tak tahan mendengar kata-kata mereka,tumpuanku bersalih kepada bunga yang sangat cantik. Subhanallah rasa macam hendak beli satu untuk hiasan rumah tapi takut pula tak dapt jaga dengan baik,nanti menzalimi makhluk Tuhan pulak berdosa....

Penat-penat kami sampai di hotel...
Sebelah malam pula selepas solat di surau, kami menonton cd ghaza al-abiya. Baru beli secara online....dan sekarang diatas katil sedang menterjemahkan pengalamn hari ini....



jalan yang bengkang-bengkok...kak ct yang memandu cool je..hehe



jumpa sebuah empangan besar...sempat singgah ambil gambar.












Cinta pada bunga,bunga akan layu,
Cinta pada manusia,manusia akan mati,
Cinta pada Tuhan,cinta yang hakiki...
Ya Allah,berilah aku peluang merasai cintaMu....
Amiinn....